Dakwah yang Benar-Benar Dakwah (Gus Mus)

Karena krisis ruhud dakwah, orang berbuat sesukanya. Ada orang sesat disikat, ada yang tidak cocok disikat. Ini tidak benar



KH A. Mustofa Bisri mengatakan, belakangan ini masyarakat Indonesia mengalami krisis semangat berdakwah (ruhud dakwah). Sehingga yang terjadi saling menyerimpung terhadap mereka yang berbeda pandangan.

"Karena krisis ruhud dakwah, orang berbuat sesukanya. Ada orang sesat disikat, ada yang tidak cocok disikat. Ini tidak benar." banyak orang yang belum memahami arti berdakwah. Mereka sering menyamakan berdakwah dengan amar ma'ruf nahi mungkar, padahal keduanya sanagat berbeda.

"Dakwah itu mengajak kebaikan, sementara amar makruf artinya memerintah; nahi mungkar melarang. Kita harus bisa bedakan antara ajak, perintah dan larangan," terang pengasuh Pesantren Raudhatuth Thalibin Leteh Rembang.

Gus Mus menuturkan saat Nabi Muhammad berdakwah di Thoif mendapat lemparan batu, tapi tidak melakukan pembalasan. Bahkan malaikat marah kemudian meminta Nabi agar berdoa kepada Allah supaya orang tadi diberi balasan. Namun Nabi hanya berdoa supaya orang melemparinya mendapat hidayah.


"Nabi Muhammad dalam berdakwah mampu mengajak tokoh-tokoh kafir seperti Ikrima bin Abu Jahal, Abu Sufyan, Hindun dan lainya bisa masuk Islam. Seandainya tidak memiliki ruhud dakwah, Nabi tidak mampu membuat mereka masuk Islam," tegas Gus Mus.

(Pertama kali diterbitkan di: Gus Mus Channel)

Comments